Office Politics

Kita mulai artikel dengan definisi Merriam Webster dari politik kantor yaitu “aktivitas, sikap, perilaku yang digunakan untuk memperoleh atau mempertahankan kekuasaan atau keuntungan di dalam sebuah perusahaan”. Bila diartikan demikian, tidak salah kalau kemudian konotasi dari politik kantor adalah cenderung negatif. Generasi milenial apalagi generasi selanjutnya yang amat independen dan transparan sehingga mereka pasti merasa nggak peduli mengenai politik kantor. Hal itu wajar saja, selama mereka tidak punya kepentingan terhadap kantor. Pergi, bekerja lalu pulang. Demikian setiap hari. Akhir bulan terima gaji. Simpel. Tapi ketika seseorang mulai berfikir bagaimana mendapat nilai kinerja yang bagus, bonus yang besar atau promosi yang cepat, mereka akan segera disadarkan dengan realita bahwa politik kantor ada dimana-mana dan tidak dapat dihindari.

Terdapat sembilan fakta penting mengenai politik kantor yang perlu dipahami[1]. Yang paling pertama, kita tidak bisa menghindar dari politik kantor. Dia ada dimana-mana. Kedua, orang harus paham bahwa peraturan yang tidak tertulis di dalam suatu perusahaan terkadang lebih penting daripada yang tertulis. Ketiga, peraturan yang berlaku akan selalu berubah mengikuti siapa yang sedang berkuasa. Keempat, adalah sebuah realita bahwa terkadang orang yang mendapat promosi bukanlah orang yang terbaik. Kelima, seluruh keputusan dalam perusahaan dipengaruhi oleh kepentingan orang yang sedang berkuasa. Keenam, ada lingkaran kecil orang di dalam perusahaan yang ikut memiliki pengaruh terhadap pengambilan keputusan dalam perusahaan. Ketujuh, kelompok kecil ini amat berkuasa dan sulit bagi orang lain untuk masuk ke dalam lingkaran ini. Kedelapan, pergantian pimpinan akan selalu mengubah budaya, aturan dan suasana kerja. Yang terakhir, seseorang tidak akan sukses apabila hanya bergantung pada talenta dan kerja keras. Untuk sukses seseorang harus punya hubungan baik dengan yang berkuasa. Asli nggak menarik, tapi itu adalah sembilan fakta yang harus diterima.

Dengan demikian jelas bahwa politik kantor akan ada kapan saja dan dimana saja. Mau tidak mau apabila kita punya “kepentingan” di kantor, maka kita harus mengetahui dan berkenalan dengan politik kantor. Apakah kita bisa menghindar? Bisa, sepanjang kita tidak memiliki “kepentingan” dengan pekerjaan atau perusahaan. Tetapi bila sebaliknya, kita harus mampu bertahan. Bagaimana cara supaya bisa bertahan? Ternyata ada 5 hal yang bisa dilakukan agar kita bisa bertahan dari politik kantor[2]

Pertama, selalu bertindak profesional dalam bekerja. Selalu berfikir positif dan siap membantu kepada yang membutuhkan. Banyak mendengar dan memperoleh informasi dan memberi masukan bila diperlukan. Selalu berfikir sebelum berbicara.

Kedua, minta tolong kepada orang yang tepat. Identifikasi orang yang bisa membantu, komunikasi dengan jujur dan terbuka. Menahan diri untuk bicara banyak dengan terhadap orang tertentu. Selalu ingat apa yang dikatakan bisa diteruskan kepada seluruh pihak di dalam perusahaan.

Ketiga, cari tahu siapa orang penting di dalam perusahaan. Orang penting ini baik yang sifatnya formal maupun informal. Umumnya mereka paham apa yang terjadi di perusahaan. Berusahalah berhubungan dengan orang-orang ini.

Keempat, lindungi dan bela tim anda. Selalu lindungi teman dan anak buah anda dari serangan orang lain. Cegah perbedaan sedini mungkin sehingga tidak menyebar lebih luas.

Kelima, jangan tidak peduli politik kantor, tetapi berusaha memahami dan menerima. Politik kantor adalah bagian dari kehidupan sehari-hari dalam bekerja. Tidak perlu resisten dan berusaha menerima serta bisa bertahan dalam perubahan situasi apapun.

Semoga dengan lebih memahami politik kantor kamu bisa lebih terbuka dan memahami serta berusaha bertahan dalam situasi apapun di lingkungan kerja kamu. Salam sehat!


[1] “The 9 Most Frustrating Facts About Office Politics”, Bonnie Marcus, Forbes, January, 2015

[2] “Office Politics is a Fact of Life—Here Are 5 Ways To Survive and Thrive in Even the Most Difficult Environment”, Peter Economy, Inc.com, June, 2018

Mengapa Sedikit Wanita di Pucuk Pimpinan?

Dari 270 juta penduduk Indonesia dengan perbandingan jumlah pria wanita yang seimbang alias 1:1, berapa banyak wanita yang menduduki posisi pucuk pimpinan? Mari kita lihat Kabinet Indonesia Maju. Dari total 38 menteri/setingkat, hanya ada 7 wanita dalam kabinet Presiden Jokowi tersebut. 18% saja. Berapa banyak wanita Indonesia yang kamu ingat menduduki posisi pucuk pimpinan perusahaan/organisasi di negara kita ini? Atau pucuk pimpinan di tempat kamu bekerja?  Sepertinya proporsi wanitanya belum banyak ya.

Skala global pun tidak kalah sedikitnya. Penduduk dunia sebanyak 7,6 miliar orang dengan perbandingan 1:1 antara pria dengan wanita, hanya 21 negara yang dipimpin oleh wanita dari total 193 negara (11% saja). Di Amerika, wanita menjadi penyumbang 47% tenaga kerja negeri Paman Sam tetapi proporsi CEO wanita hanya sekitar 5% pada perusahan Standard & Poor’s 500.

Apa karena wanita kalah secara kompetensi dibandingkan pria?

Berdasarkan artikel Harvard Business Review berjudul “Research: Women Score Higher Than Men in Most Leadership Skills”, wanita mengalahkan pria di hampir seluruh aspek kemampuan leadership. Kemampuan leadership wanita yang outstanding antara lain pengambilan inisiatif, orientasi pada hasil, serta integritas dan kejujuran yang tinggi.

Grameen Bank (The Bank for the Poor) berhasil membantu masyarakat Bangladesh keluar dari jurang kemiskinan dengan memberikan microloan kepada Ibu dari keluarga, bukan kepada Ayah. Mengapa? Karena pinjaman tersebut terbukti lebih efektif dan membawa lebih banyak kebaikan kepada keluarga ketika dipinjamkan kepada Ibu. Total peminjam Grameen Bank 97% wanita.

Berdasarkan riset McKinsey & Co dan Credit Suisse, perusahaan dengan lebih banyak wanita di posisi pimpinan mempunyai performa keuangan yang lebih baik. Bahkan ada selentingan di masa krisis finansial 2008 yaitu ”If Lehman Brothers had been Lehman Sisters, the financial crisis might have been averted.” Penanganan pemimpin negara wanita dalam krisis pandemi COVID-19 saat ini dirasa lebih baik dibanding dengan male counterpart-nya.

Nah, dengan kemampuan wanita yang ga kalah dengan pria, mengapa wanita masih mendapat porsi minim dalam posisi kepemimpinan? Banyak faktor yang mempengaruhi tetapi jika ditarik garis besar, terdapat 2 faktor yang sekiranya mempengaruhi: workplace (tempat bekerja) dan society (masyarakat).

Workplace & Society VERSUS Women

Di tempat kerja maupun di masyarakat, terdapat kepercayaan, stereotyping, atau perlakuan terhadap wanita yang secara tidak disadari merugikan wanita dalam mencapai posisi pucuk pimpinan.

Sebagai contoh: wanita dicap lebih memrioritaskan keluarga dibandingkan dengan pria sehingga diberikan kesempatan berbeda dengan pria di tempat bekerja. Hasil meta-analisa yang disampaikan dalam Harvard Business Review berjudul “What Most People Get Wrong About Men and Women?”, pria dan wanita memiliki prioritas yang sama terhadap keluarga. Selain itu, hasil meta-analisa juga menyatakan bahwa pria dan wanita sebenarnya memiliki ambisi, sikap, dan kemampuan yang setara dalam berkarir.

Atau ketika seorang wanita mendapatkan mentorship dari mentor pria karena populasi pimpinan pria lebih banyak dibanding wanita. Hubungan mentorship antara wanita dengan mentornya yang kebetulan seorang pria dapat disangka “aneh-aneh”. Hal ini membuat wanita merasa tidak nyaman. The same goes ketika mentor seorang wanita mempunyai mentee seorang pria.

Di bawah ini segelintir contoh kepercayaan, stereotyping, atau perlakuan terhadap wanita yang secara tidak disadari dapat mempengaruhi proporsi wanita menempati jajaran pimpinan:

  1. Ketika Wanita Melakukan Kesalahan Dalam Pekerjaan

Ketika wanita melakukan kesalahan dalam pekerjaan, wanita akan dinilai lebih kurang kompeten dan lebih rendah statusnya dibandingkan jika pria melakukan kesalahan yang sama. Sebuah riset di firma akunting besar menduga bahwa sedikitnya wanita di pucuk pimpinan disebabkan oleh wanita memilih untuk memrioritaskan keluarga, tetapi hasilnya menyatakan hal yang berbeda. Ketika pimpinan pria dan wanita di firma tersebut sama-sama mengatakan bahwa mereka akan menerima jabatan pimpinan apabila ditawarkan, pimpinan wanita memiliki kekhawatiran apabila mereka dinilai gagal dalam menjalankan tugas kepemimpinan tersebut, hal tersebut akan membahayakan karir mereka dan karir mereka akan sulit recover.

  1. Performance Appraisal

Dalam sebuah artikel Harvard Business Review diceritakan seorang Managing Director melakukan investigasi mengapa banyak wanita di perusahaannya memilih berhenti bekerja setelah melahirkan anak. Setelah ditelusuri penyebabnya adalah performance appraisal. Saat Pimpinan terpaksa menentukan performance rating anak buahnya dengan distribusi normal, wanita yang meninggalkan kantor untuk maternity leave mendapat nilai yang lebih rendah dibanding dengan peers-nya dengan alasan mereka bekerja tidak penuh selama setahun. Padahal ketika wanita tersebut bekerja, performance mereka sama baiknya atau bahkan lebih baik dari peers-nya yang mendapatkan performance appraisal lebih tinggi. Hal ini tentunya memperkecil kesempatan wanita untuk promosi dan menurunkan moral wanita dengan memberikan kesan bahwa menjadi seorang wanita tidak dalam posisi on-track untuk menempati pucuk pimpinan di tempat bekerja.

  1. Social Pressure

Society pressure is real on working women. Menurut Forbes, wanita bekerja harus berhadapan dengan cibiran ketika menyempatkan dirinya mengunjungi sekolah anaknya seperti: “Baru kelihatan ya selama ini”. Berbeda dengan pria yang bahkan akan dipuji ketika berkunjung ke sekolah anaknya. Hal ini berpotensi menimbulkan rasa bersalah pada wanita bekerja karena dianggap tidak menjadi Ibu yang baik. Wanita bekerja tersebut melakukan additional effort (di luar tantangan pekerjaannya) untuk berhadapan dengan rasa bersalahnya and make peace with it.

Tidak sedikit hasil riset dan bukti nyata yang memperlihatkan bahwa keberadaan lebih banyak wanita pada jajaran pimpinan membawa lebih banyak manfaat, seperti performa keuangan yang lebih baik, membawa cara pandang yang segar di tengah-tengah pemimpin pria, dan sebagainya. Apabila organisasi serius untuk meningkatkan proporsi wanita dalam posisi pimpinan, kepercayaan, stereotyping, dan perlakuan yang ada di organisasi perlu dilihat kembali dengan hati-hati untuk melihat apakah merugikan wanita untuk mencapai posisi pucuk pimpinan. Wanita juga perlu diberi kesempatan yang sama dengan pria di tempat kerja. Kalau kesempatan saja tidak diberikan, bagaimana bisa membuktikan?

Selain itu, masyarakat tentu harus mendukung dengan cara sedikit demi sedikit mengubah cara pandang bahwa tugas rumah tangga merupakan tanggung jawab seorang wanita/Ibu saja, tetapi tanggung jawab yang setara antara kedua orang tua.